Pages

Wednesday, November 30, 2011

::.. Menjadi Hamba Yang Bersyukur ..::



Assalamualaikum..

Dalam kesibukan awin hari ni sempat jugak meluangkan masa untuk menambahkan ilmu di dada.. ilmu yang hanyalah sebesar zarah utk bekalan d dunia maupun akhirat.. Namun awin tidak pula nk tunjuk awin ni sudh cukup pandai utk mengajar org lain tapi cukup lah klu awin mampu berkongsi apa yg awin pelajari hari ni...

hari ni awin membaca kisah yang awin rasa cukup perlu dalam kehidupan kita sekarang.. sebab semakin kita hampir ke dunia akhir zaman semakin bnyk dugaan duaniwi yang akan kita perolehi.. mata d kaburi duniawi di tutupi dgn akhirat yang kekal.. nauzubillah.. walau awin bukan sehebat mana.. namun perasaan takut tetap ada.. semakin hari.. semakin takut utk memikirnya.. dosa yg awin tangung tak terhitung rasanya.. dosa yang awin harap berakhir dgn pahala dariNYA serta syurga balasaNYA..

awin juga nk kongsi bersama2 para blogger hari ni.. dan ingin sekali utk menjadi HAMBA YANG BERSYUKUR kepadaNYA.. insyaALLAH

Allah Subhanahu wa Ta’ala telah memberi kepada kita nikmat yang terlalu besar dan banyak. Bahkan nikmat yang tidak ternilai harganya. Nikmat hidup, nikmat udara, nikmat air, nikmat makanan, nikmat kesihatan, nikmat ilmu, dan selainnya tanpa mampu dihitung. Termasuk di dalamnya adalah nikmat keamanan dan kemerdekaan. Manakala nikmat yang paling besar adalah nikmat Islam dan iman.

Allah Ta’ala menjelaskan bahawa salah satu tanda syukur adalah dengan mengabdikan diri kepadanya, iaitu mentauhidkannya. Sesiapa yang tidak mensyukuri nikmat-nikmat-Nya, maka dia belum benar-benar mentauhidkan-Nya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ وَاشْكُرُوا لِلَّهِ إِنْ كُنْتُمْ إِيَّاهُ تَعْبُدُونَ

“Wahai orang-orang yang beriman, makanlah dari rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepada kamu dan bersyukurlah kepada Allah jika benar-benar kamu mentauhidkan-Nya.” (Surah al-Baqarah, 2: 172)


Awin akui.. awin belum sepenuhnya mensyukuri dengan mengabdikan diri kepadaNYA .. adakalanya awin terlepas jugak dengan beribu alasan utk 5 waktu menghadapnya.. kita ni manusia memang sentiasa akan ada alasan.. tanpa alasan bukan manusia nmnya.. betoi ka? ermmm.. tapi hati kita sentiasa takut akan hukumnya.. namun apa yg kita buat? takkan hanya mengeluarkan modal yang berbekalkan dengan air liur mengucapkan syukur?? tidakkah kita sebagai hambaNYA disuruh utk mensyukuri dengan bermacam2 cara.. yang pasti suruhanNYA.. dan bukan laranganNYA.. berpandukan hidup melalui AL-QURAN AL-SUNNAH.. jangan pula kita berpandukan pelajaran2 yang bi'dah.. takut nnti tertolak apa yg kita lakukan.. lakukan suruhanNYA dengan jalan yang betul..


Dari keseluruhan manusia secara umumnya, jumlah mereka yang bersyukur amat-amatlah sedikit. Oleh itu kita perlu berusaha dengan sedaya-upaya kita dan sentiasa ingat agar kita termasuk dalam kelompok yang diberkahi tersebut walaupun sedikit lagi terasing. Iaitu kelompok orang-orang yang bersyukur. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَقَلِيلٌ مِنْ عِبَادِيَ الشَّكُورُ

“... Dan amat sedikit dari hamba-hamba-Ku yang bersyukur.” (Surah Saba’, 34: 13)

وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لا يَشْكُرُونَ

“... akan tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur.” (Surah al-Baqarah, 2: 243)

adakah awin tergolong dari mereka2 yang tidak bersyukur.. nauzubillah.. Ya Allah.. kau jauhkanlah aku dari segala sifat riak, bongkak, munafiq dan kau tetapkanlah hati aku utk terus bersama denganMU.. amin.

Kalau sekiranya kita melihat diri kita ini terus-menerus mendapat nikmat dari Allah, tetapi dalam masa yang sama kita sentiasa bermaksiat kepada-Nya, maka ada sesuatu yang perlu kita renungkan. Berhati-hatilah dengannya. Takut-takut ia menjadi satu bentuk ujian dan istidraj (kesenangan yang memperdaya). Jangan biar kita hanyut dalam nikmat dan kesenangan tersebut tanpa mensyukurinya. Kerana Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ فَتَحْنَا عَلَيْهِمْ أَبْوَابَ كُلِّ شَيْءٍ حَتَّى إِذَا فَرِحُوا بِمَا أُوتُوا أَخَذْنَاهُمْ بَغْتَةً فَإِذَا هُمْ مُبْلِسُونَ

“Maka ketika mereka melupakan peringatan yang telah diberikan kepada mereka, Kami pun membukakan semua pintu-pintu kesenangan untuk mereka - sehingga apabila mereka bergembira dengan apa yang telah diberikan kepada mereka, Kami siksa mereka dengan secukupnya, maka ketika itu mereka terdiam berputus-asa.” (Surah al-An’am, 6: 44)

Dari petikan di atas.. awin rasa.. kita2 banyak yang terjadi seperti ini.. terleka seketika apabila dibuai duniawi yang ALLAH hnya beri sebagai penguji buat kita.. Klu kita kuat maka kita mampu bertahan dengan sunnahnya.. namun klu sebaliknya.. kita meremehkan sikap utk bersyukur, maka Allah akan memperdayakanya.. Beringatlah kita.. dan bersabarlah kita.. setiap ujian Allah itu pasti ada hikmahnya.. jika kita telah berbuat baik kepadaNYA namun didunia kita tidak mendapat berkatNYA.. bersabarlah kerna mgkin di akhirat kita dilimpahi dgn nikmat2 yg tiada tandingnya berbanding nikmat di dunia ini hanyalah 1% berbanding nikmat syurga terlalu besar rahmatnya.. Jgn pula kita menyalahkan jika kesenangan bukan milik kita tatkala di dunia ini.. semua itu ujian dari ALLAH utk melihat kesabaran seseorang hambaNYA..

Mensyukuri nikmat Allah dengan lisan adalah dengan sentiasa memperbanyakkan pujian serta mengingati-Nya (dengan zikir dan doa) di setiap keadaan sebagaimana yang disyari’atkan. Di antara pintu syukur melalui lisan adalah dengan ucapan hamdalah.

Akhir sekali.. awin nk bgtau semua..
"Sifat syukur dan insaf dapat lahir antaranya dengan selalu melihat kesusahan dan kepayahan orang lain. Sebaliknya jangan terlalu asyik melihat kelebihan orang lain sehingga membuatkan diri merungut rasa kekurangan. Oleh itu di samping merasa syukur, ia perlu diiringi juga dengan sikap qona’ah, iaitu merasa cukup dengan apa yang kita miliki dan mengusahakannya sekadar kemampuan tanpa berlebih-lebihan mengejar apa yang di luar kemampuan."

Wallahualam..


rujukan dari rujukan saya




0 comments:

Post a Comment

said

My little angel...

Lilypie Maternity tickers

Total Pageviews

penyeri blog Mummy awin..


Powered By KakiBlog

sahabat handai

~HargaiLah Masa & WaKtu~

~PARA-PARA PENGUNJUNG~ TKS...



Assalamualaikum..

Dalam kesibukan awin hari ni sempat jugak meluangkan masa untuk menambahkan ilmu di dada.. ilmu yang hanyalah sebesar zarah utk bekalan d dunia maupun akhirat.. Namun awin tidak pula nk tunjuk awin ni sudh cukup pandai utk mengajar org lain tapi cukup lah klu awin mampu berkongsi apa yg awin pelajari hari ni...

hari ni awin membaca kisah yang awin rasa cukup perlu dalam kehidupan kita sekarang.. sebab semakin kita hampir ke dunia akhir zaman semakin bnyk dugaan duaniwi yang akan kita perolehi.. mata d kaburi duniawi di tutupi dgn akhirat yang kekal.. nauzubillah.. walau awin bukan sehebat mana.. namun perasaan takut tetap ada.. semakin hari.. semakin takut utk memikirnya.. dosa yg awin tangung tak terhitung rasanya.. dosa yang awin harap berakhir dgn pahala dariNYA serta syurga balasaNYA..

awin juga nk kongsi bersama2 para blogger hari ni.. dan ingin sekali utk menjadi HAMBA YANG BERSYUKUR kepadaNYA.. insyaALLAH

Allah Subhanahu wa Ta’ala telah memberi kepada kita nikmat yang terlalu besar dan banyak. Bahkan nikmat yang tidak ternilai harganya. Nikmat hidup, nikmat udara, nikmat air, nikmat makanan, nikmat kesihatan, nikmat ilmu, dan selainnya tanpa mampu dihitung. Termasuk di dalamnya adalah nikmat keamanan dan kemerdekaan. Manakala nikmat yang paling besar adalah nikmat Islam dan iman.

Allah Ta’ala menjelaskan bahawa salah satu tanda syukur adalah dengan mengabdikan diri kepadanya, iaitu mentauhidkannya. Sesiapa yang tidak mensyukuri nikmat-nikmat-Nya, maka dia belum benar-benar mentauhidkan-Nya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ وَاشْكُرُوا لِلَّهِ إِنْ كُنْتُمْ إِيَّاهُ تَعْبُدُونَ

“Wahai orang-orang yang beriman, makanlah dari rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepada kamu dan bersyukurlah kepada Allah jika benar-benar kamu mentauhidkan-Nya.” (Surah al-Baqarah, 2: 172)


Awin akui.. awin belum sepenuhnya mensyukuri dengan mengabdikan diri kepadaNYA .. adakalanya awin terlepas jugak dengan beribu alasan utk 5 waktu menghadapnya.. kita ni manusia memang sentiasa akan ada alasan.. tanpa alasan bukan manusia nmnya.. betoi ka? ermmm.. tapi hati kita sentiasa takut akan hukumnya.. namun apa yg kita buat? takkan hanya mengeluarkan modal yang berbekalkan dengan air liur mengucapkan syukur?? tidakkah kita sebagai hambaNYA disuruh utk mensyukuri dengan bermacam2 cara.. yang pasti suruhanNYA.. dan bukan laranganNYA.. berpandukan hidup melalui AL-QURAN AL-SUNNAH.. jangan pula kita berpandukan pelajaran2 yang bi'dah.. takut nnti tertolak apa yg kita lakukan.. lakukan suruhanNYA dengan jalan yang betul..


Dari keseluruhan manusia secara umumnya, jumlah mereka yang bersyukur amat-amatlah sedikit. Oleh itu kita perlu berusaha dengan sedaya-upaya kita dan sentiasa ingat agar kita termasuk dalam kelompok yang diberkahi tersebut walaupun sedikit lagi terasing. Iaitu kelompok orang-orang yang bersyukur. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَقَلِيلٌ مِنْ عِبَادِيَ الشَّكُورُ

“... Dan amat sedikit dari hamba-hamba-Ku yang bersyukur.” (Surah Saba’, 34: 13)

وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لا يَشْكُرُونَ

“... akan tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur.” (Surah al-Baqarah, 2: 243)

adakah awin tergolong dari mereka2 yang tidak bersyukur.. nauzubillah.. Ya Allah.. kau jauhkanlah aku dari segala sifat riak, bongkak, munafiq dan kau tetapkanlah hati aku utk terus bersama denganMU.. amin.

Kalau sekiranya kita melihat diri kita ini terus-menerus mendapat nikmat dari Allah, tetapi dalam masa yang sama kita sentiasa bermaksiat kepada-Nya, maka ada sesuatu yang perlu kita renungkan. Berhati-hatilah dengannya. Takut-takut ia menjadi satu bentuk ujian dan istidraj (kesenangan yang memperdaya). Jangan biar kita hanyut dalam nikmat dan kesenangan tersebut tanpa mensyukurinya. Kerana Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ فَتَحْنَا عَلَيْهِمْ أَبْوَابَ كُلِّ شَيْءٍ حَتَّى إِذَا فَرِحُوا بِمَا أُوتُوا أَخَذْنَاهُمْ بَغْتَةً فَإِذَا هُمْ مُبْلِسُونَ

“Maka ketika mereka melupakan peringatan yang telah diberikan kepada mereka, Kami pun membukakan semua pintu-pintu kesenangan untuk mereka - sehingga apabila mereka bergembira dengan apa yang telah diberikan kepada mereka, Kami siksa mereka dengan secukupnya, maka ketika itu mereka terdiam berputus-asa.” (Surah al-An’am, 6: 44)

Dari petikan di atas.. awin rasa.. kita2 banyak yang terjadi seperti ini.. terleka seketika apabila dibuai duniawi yang ALLAH hnya beri sebagai penguji buat kita.. Klu kita kuat maka kita mampu bertahan dengan sunnahnya.. namun klu sebaliknya.. kita meremehkan sikap utk bersyukur, maka Allah akan memperdayakanya.. Beringatlah kita.. dan bersabarlah kita.. setiap ujian Allah itu pasti ada hikmahnya.. jika kita telah berbuat baik kepadaNYA namun didunia kita tidak mendapat berkatNYA.. bersabarlah kerna mgkin di akhirat kita dilimpahi dgn nikmat2 yg tiada tandingnya berbanding nikmat di dunia ini hanyalah 1% berbanding nikmat syurga terlalu besar rahmatnya.. Jgn pula kita menyalahkan jika kesenangan bukan milik kita tatkala di dunia ini.. semua itu ujian dari ALLAH utk melihat kesabaran seseorang hambaNYA..

Mensyukuri nikmat Allah dengan lisan adalah dengan sentiasa memperbanyakkan pujian serta mengingati-Nya (dengan zikir dan doa) di setiap keadaan sebagaimana yang disyari’atkan. Di antara pintu syukur melalui lisan adalah dengan ucapan hamdalah.

Akhir sekali.. awin nk bgtau semua..
"Sifat syukur dan insaf dapat lahir antaranya dengan selalu melihat kesusahan dan kepayahan orang lain. Sebaliknya jangan terlalu asyik melihat kelebihan orang lain sehingga membuatkan diri merungut rasa kekurangan. Oleh itu di samping merasa syukur, ia perlu diiringi juga dengan sikap qona’ah, iaitu merasa cukup dengan apa yang kita miliki dan mengusahakannya sekadar kemampuan tanpa berlebih-lebihan mengejar apa yang di luar kemampuan."

Wallahualam..


rujukan dari rujukan saya




0 comments:

Post a Comment

said